Populasi Dan Sampel Penelitian

BAB I
PENDAHULUAN
            Penelitian pendidikan ini ditempuh oleh mahasiswa sebagai acuan dalam mengerjakan tugas akhir penelitian atau skripsi maupun dalam melakukan penelitian tentang masalah-masalah pendidikan yang ada di sekitar agar dapat dicari penyelesaiannya secara ilmiah. Dalam mata kuliah ini dibahas mengenai konsep dasar penelitian, masalah penelitian, objek dan variabel, kajian teori, hipotesis penelitian, populasi dan sampel penelitian, metode pengumpulan data dan instrumen penelitian, analisis data, penelitian tindakan kelas, dan penyusunan proposal penelitian. Dalam makalah ini akan di bahas mengenai populasi dan sampel penelitian yang pembahasannya meliputi pengertian, jenis-jenis populasi, teknik sampling, dan ukuran sampel.

            Penelitian adalah penyelesaian masalah melalui metode-metode ilmiah yang dapat dipertanggungjawabkan. Sedang pendidikan sendiri seperti yang tercantum dalam undang-undang no.20 tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional adalah usaha secara sadar dan terencana untuk mewujudkan suasana belajar dan proses pembelajaran agar peserta didik secara aktif mengembangkan potensi dirinya untuk memiliki kekuatan spiritual keagamaan, pengendalian diri, kepribadian, kecerdasan, akhlak mulia serta ketrampilan yang diperlukan dirinya , masyarakat, bangsa dan negara. Jadi penelitian pendidikan adalah penyelesaian masalah yang berkaitan dengan sistem pendidikan yang meliputi seluruh komponen di dalamnya melalui metode-metode ilmiah yang dapat dipertanggungjawabkan.

            Diharapkan dengan makalah tentang populasi dan sampel penelitian ini mahasiswa dapat memahami populasi dan samapel penelitian sehingga akan lebih memudahkan ketika nanti melakukan penelitian dan dapat menentukan sampel yang tepat baik dalam kuantitas meupun kualitasnya. Dengan penentuan sampel yang tepat hasil dari penelitian yang berupa sebuah penyelesaian masalah dapat lebih akurat. Pembahasan yang lebih lanjut tentang populasi dan sampel penelitian akan dibahas dalam bab selanjutnya.


BAB II
PEMBAHASAN

A.   PENGERTIAN POPULASI DAN SAMPEL
  1. Populasi
Populasi adalah wilayah generalisasi yang terdiri atas obyek/ subyek yang mempunyai kualitas dan karakteristik tertentu yang ditetapkan oleh peneliti untuk dipelajari dan kemudian ditarik kesimpulannya (). Jadi populasi bukan hanya orang, tetapi juga obyek dan benda-benda alam yang lain. Populasi juga bukan sekedar jumlah yang ada pada obyek/subyek yang dipelajari, tetapi meliputi seluruh karakteristik/sifat yang dimiliki oleh subyek atau obyek yang diteliti itu. Dalam penelitian populasi dibedakan menjadi 2 (Nana Syaodih Sukmadinata, 2009), yaitu: Populasi secara umum dan populasi target (target population). Populasi target adalah populasi yang menjadi sasaran keterbelakukan kesimpulan penelitian kita (Nana Syaodih Sukmadinata, 2009).
Contoh: 

  • Populasi umum adalah seluruh dosen negeri di Yogyakarta
  • Populasi targetnya adalah seluruh dosen MIPA di Yogyakarta
  • Maka hasil penelitian kita tidak berlaku bagi dosen diluar Fakultas MIPA

Orang, benda, lembaga, organisasi, dsb. Yang menjadi sasaran penelitian merupakan anggota populasi. Anggota populasi yang terdiri dari orang-orang biasa disebut dengan subjek penelitian, sedangkan anggota penelitian yang terdiri dari benda-benda atau bukan orang sering disebut dengan objek penelitian.

  1. Sampel
Sampel adalah sebagian dari jumlah dan karakteristik yang dimiliki oleh populasi tersebut (). Sampel adalah kelompok kecil yang secara nyata diteliti dan ditarik kesimpulan (Nana Syaodih Sukmadinata, 2009). Penelitian dengan menggunakan sampel lebih menguntungkan dibandingkan dengan penelitian menggunakan populasi, karena penelitian dengan menggunakan sampel lebih menghemat biaya, waktu dan tenaga. Dalam menentukan sampel langkah awal yang harus ditempuh adalah membatasi jenis populasi atau menentukan populasi target. 
Ada beberapa kekeliruan yang mengkibatkan bias dalam penarikan sampel (Nana Syaodih Sukmadinata, 2009), antara lain:
a.       dalam menentukan populasi target
Contoh: populasi target dalam penelitian adalah guru IPA SMA Negeri, tapi dalam penarikan sampel hanya dilakukan pada guru biologi saja.
b.      karakteristik sampel yang diambil tidak mewakili karakteristik populasi target
Contoh: penelitiannya adalah presepsi para siswa terhadap pemberian layanan BK disekolah, tapi angketnya diberikan kepada seluruh siswa termasuk siswa yang belum mendapatka layanan BK di sekolah.
c.       salah dalam menentukan wilayah
Contoh: populasi target adalah seluruh DIY, tapi dalam penarikan sampel hanya dilakukan di daerah pedesaan saja.
d.      jumlah sampel yang terlalu kecil, tidak proporsional dengan jumlah populasinya
e.       kombinasi dari beberapa kekeliruan diatas


B.   JENIS-JENIS POPULASI
Populasi memiliki parameter yakni besaran terukur yang menunjukkan cirri dari populasi itu. Di antara yang kita kenal basar-besaran : rata-rata, bentengan, rata-rata simpangan, variansi, simpangan baku sebagai paremeter populasi. Parameter suatu populasi tertentu adalah tetap nilainya, bila nilainya itu berubah, maka berubah pula populasinya.
Populasi adalah keseluruhan objek penelitian yang terdiri dari manusia, benda-benda, hewan, tumbuh-tumbuhan, gejala-gejala, nilai tes atau peristiwa-peristiwa sebagai sumberdata yang memiliki karakteristik tertentu didalam suatu penelitian (Hadani Nawawi, 1983: 141). Kaitanya dengan batasan tersebut, populasi dapat dibedakan menjadi dua yaitu:
a.       Populasi terbatas atau populasi terhingga, yaitu populasi yang memiliki batasan kuantitatif secara jelas karena memiliki karakteristik yang terbatas. Misalnya 5.000.000 orang guru SMA pada awal tahun 1985, dengan karakteristik; masa kerja 2 tahun, lulusan program Stara 1, dan lain-lain.
b.       Populasi tak terbatas atau populasi tak terhingga, yaitu populasi yang tidak dapat ditemukan batasanya , sehingga tidak dapat dinyatakan dalam bentuk jumlah secara kuantitatif.  Misalnya, guru di Indonesia, yang berarti jumlahnya harus di hitung sejak guru yang pertama ada sampai sekarang dan yang akan datang. Dalam keadaan seperti itu jumlahnya tidak dapat dihitung, hanya dapat diganbarkan suatu objek secara kualitas dengan karakteristik yang bersifat umum yaitu orang-orang, dahulu, sekarang dan yang akan menjadi guru. Populasi seperti ini disebut juga parameter.
Ada 2 macam populasi (Nana Syaodih Sukmadinata, 2009), yaitu:
a.       Populasi Target
Populasi target adalah populasi yang dengan alasan yang kuat (reasonable) memiliki kesamaan karakteristik dengan populasi terukur.
b.      Populasi Terukur (accessable population)
Populasi terukur adalah populasi yang secara ril dijadikan dasar dalam penentuan sampel dan secara langsung menjadi lingkup sasaran keberlakuan kesimpulan.
Contoh: - Populasi terukurnya adalah kemampuan bahasa anak usia 5 tahun di kabupaten Batul. Karena tingkat kecerdasan, kematangan berbahasa, usia, lingkungan dan status sosial ekonomi, anak-anak di kabupaten Batul sama dengan di Yogyakarta.
- Populasi targetnya adalah populasi anak usia 5 tahun di Yogyakarta
-    Kesimpulannya adalah kemampuan berbahasa anak usia 5 tahun di kabupaten batul berlaku untuk propinsi Yogyakarta

Selain itu, populasi dapat di bedakan menjadi 2 (Margono, 1997),  yaitu:   
  1. Populasi teoritis (Theoritical population), yaitu sejumlah populasi yang batasanya ditetapkan secara kuantitatif.
  2. Populasi yang tersedia (Accessible population), yaitu sejumlah populasi yang secara kuantitatif dapat dinyatakan dengan tegasPopulasi yang tersedia (Accessible population), yaitu sejumlah populasi yang secara kuantitatif dapat dinyatakan dengan tegas.
selanjutnya klik di samping....TEKHNIK SAMPLING

DAFTAR PUSTAKA 

Nasution. 2003. Metode Research (Penelitian Ilmiah). Jakarta: PT Bumi Aksara.
Margono. 1997. Metodologi Penelitian Pendidikan. Jakarta: Rineka Cipta
Sukardi. 2003. Metodelogi Penelitian Pendidikan. Jakarta: PT Bumi Aksara.
Supranto.1998. Teknik Sampling untuk Survei dan Eksperimen. Jakarta: PT Rineka Cipta.
Nana Syaodih Sukmadinat. 2009. Metode Penelitian Pendidikan. Bandung: PT Remaja Rosdakarya Offset.


0 komentar:

Poskan Komentar